Xiaomi Membuat Pengisian Nirkabel Jam Tangan Pintar

  • Whatsapp
Xiaomi Membuat Pengisian Nirkabel Jam Tangan Pintar

Xiaomi telah mengenalkan teknologi yang menggunakan wireless charging baru yakni bernama Mi Air Charge dengan mengirimkan muatan 5W dari jarak jauh, bahkan anda tidak harus menempelkannya secara wireless dari jarak jauh. Xiaomi sendiri sudah mendemonstrasikan teknologi pengisian nirkabel baru yang dapat mengirimkan daya sampai dengan 5W dari jarak jauh. Untuk teknologi tersebut dapat digunakan untuk mengisi daya jam tangan pintar, gelang kebugaran, perlengkapan IOT, dan bahkan smartphone.

Belum diketahui kapan tanggal teknologi Mi Air Charge akan sampai pada perangkat konsumen saat ini. Karena sudah 18 bulan terakhir, Xiaomi telah menghadirkan beberapa terobosan dalam pengisian nirkabel. Yang diunggulkan dari Mi 10-nya karena menampilkan pengisian nirkabel 30W sebagai standar, serta pabrikan China baru-baru ini sudah mengenalkan teknologi pengisian daya 80W yang gila yang dapat berakhir dengan andalannya yang akan datang, Mi 11 Pro yang berpotensi menjadi salah satu smartphone android terbaik 2021.

Read More

Xiaomi saat ini memamerkan teknologi pengisian daya jarak jauh yang memberikan daya 5W dalam radius beberapa meter, dengan merek tersebut mencatat bahwa efisiensi pengisian daya tidak akan berkurang meskipun ada hambatan di jalan. Sehingga apabila jam tangan pintar Xiaomi seperti Xiaomi Mi Band anda dapat dengan mudah.

Untuk mengisi baterai jam tangan pintar dari Xiaomi Mi Band 4 ini perlu diperhatikan, hal tersebut dapat menghindari resiko baterai yang cepat habis, seperti memperhatikan daya tahan baterai, mengisi baterai jam tangan pintar Xiaomi Mi Band dengan benar, dan mengisi baterai Xiaomi Mi Band dengan menggunakan teknologi air charge maupun dengan powerbank.

Selain itu kelebihan yang lainnya dari jam tangan pintar xiaomi mi band seperti Xiaomi Mi Band 4 ini karena menghadirkan fitur NFC, layar AMOLED yang luas, didukung AI yang semakin canggih, jam tangan pintar yang anti air dengan dukungan untuk beraktivitas renang, didesain dengan penuh warna, memiliki harga yang terjangkau, memiliki kapasitas baterai yang besar, dan dihadirkannya fitur untuk memotivasi berolahraga.

Teknologi yang paling utama dari pengisian daya jarak jauh Xiaomi tersebut terletak pada pemosisian ruang dan transmisi energi. Tumpukan pengisi daya terisolasi yang dikembangkan sendiri oleh Xiaomi memiliki antena interferensi lima fase bawaan, hal ini yang dapat secara akurat mendeteksi lokasi smartphone. Array kontrol fase yang terdiri dari 144 antena tersebut dapat mentransmisikan gelombang selebar milimeter langsung ke telepon melalui beamforming.

Di lain sisi smartphone Xiaomi ini sudah mengembangkan susunan antena mini dengan “antena suar” serta “susunan antena penerima” built-in. Antena suar ini dapat menyiarkan informasi posisi dengan konsumsi daya yang rendah. Array antena penerima yang terdiri dari 14 antena tersebut dapat mengubah sinyal gelombang milimeter yang dipancarkan oleh tiang pengisi daya untuk dapat menjadi energi listrik melalui rangkaian penyearah, untuk mengubah pengalaman dari pengisian daya sci-fi menjadi kenyataan.

Xiaomi telah mengatakan jika teknologi tersebut dapat digunakan dengan speaker, jam tangan pintar, gelang kebugaran, lampu meja, dan perangkat rumah pintar lainnya, namun sampai saat ini tidak disebutkan kapan Mi Air Charge Technology akan debut di produk konsumen. Kemungkinan besar kita tidak akan melihat teknologi ini pada tahun 2021, tetapi itu bisa menuju ke produk ekosistem Xiaomi di tahun-tahun mendatang.

Pabrikan lain telah mencoba (dan gagal) untuk membuat standar pengisian jarak jauh, tetapi keunggulan Xiaomi adalah ia memiliki ekosistem produk terhubung yang luas. Ini dapat memanfaatkan ekosistemnya untuk menciptakan solusi pengisian daya yang benar-benar jarak jauh, dan kami akan mengawasi detail lebih lanjut tentang Teknologi Pengisian Udara Mi.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *