Cara Root HP Infinix: Manfaat, Risiko, dan Langkah-Langkah

Root HP Infinix

Sobat! Pernahkah kalian merasa terbatas dengan fitur yang ada di smartphone Infinix kalian? Atau ingin menghapus aplikasi bawaan yang hanya memenuhi ruang penyimpanan? Jika ya, mungkin saatnya untuk mempertimbangkan untuk melakukan root pada HP Infinix kalian.

Artikel ini akan membahas tuntas tentang cara root HP Infinix, termasuk manfaat, risiko, dan langkah-langkahnya.

Apa Itu Root?

Rooting adalah proses memberikan kepada pengguna akses superuser ke dalam sistem operasi Android.

Proses ini memungkinkan pengguna untuk mendapatkan kontrol penuh atas perangkat, termasuk kemampuan untuk menginstal aplikasi khusus, menghapus bloatware, mengupdate sistem operasi, dan melakukan modifikasi sistem yang lebih dalam.

Mengapa Harus Melakukan Root pada HP Infinix?

Sebelum kamu memutuskan untuk melakukan rooting pada HP Infinix yang kamu miliki, ada baiknya kamu mengetahui potensi yang bisa kamu manfaatkan setelah perangkatmu di-root.

Berikut adalah beberapa kemungkinan yang bisa kamu lakukan dengan perangkat yang sudah di-root:

1. Kustomisasi yang Luas

Dengan melakukan root, kamu mendapatkan kebebasan total untuk mengubah setiap aspek dari tampilan dan fungsi perangkatmu.

Ini mencakup kemampuan untuk mengganti font sistem, mengubah ikon aplikasi, menginstall tema yang tidak resmi, dan bahkan mengubah animasi boot saat perangkat dinyalakan.

Selain itu, kamu juga bisa mengakses pengaturan sistem yang lebih mendalam, memungkinkan penyesuaian pada tingkat yang lebih teknis seperti pengaturan kernel atau tweak performa CPU.

2. Penghapusan Bloatware

Produsen sering memasukkan aplikasi yang mungkin tidak kamu butuhkan, yang dikenal sebagai bloatware.

Root memberikan kamu kekuatan untuk menghapus aplikasi-aplikasi ini sepenuhnya, yang tidak hanya membebaskan ruang penyimpanan tetapi juga potensial meningkatkan performa perangkat karena mengurangi penggunaan sumber daya oleh aplikasi yang tidak diinginkan.

3. Update OS

Tidak semua model HP Infinix menerima update sistem operasi terbaru dari pabrik. Dengan melakukan root, kamu dapat menginstal custom ROM yang berbasis versi Android terbaru, bahkan jika Infinix tidak menyediakan update tersebut. Ini membuka akses ke fitur dan keamanan terbaru yang ditawarkan oleh Android.

4. Akses Aplikasi Pro

Rooting memungkinkan kamu menginstal aplikasi yang membutuhkan akses root untuk berfungsi. Ini termasuk alat untuk backup lengkap dan pemulihan data, aplikasi yang dapat meningkatkan atau memodifikasi performa CPU dan GPU, serta alat pengelolaan sistem lanjutan yang dapat membantu dalam memonitor dan mengoptimalkan penggunaan daya dan sumber daya perangkat.

Dengan memahami potensi dan kemungkinan yang ditawarkan oleh proses rooting, kamu bisa memutuskan apakah proses ini cocok untuk kebutuhan dan keinginanmu terhadap perangkat Infinix yang kamu miliki.

Risiko Melakukan Root pada HP Infinix

Memang benar bahwa melakukan root pada HP Infinix membawa sejumlah manfaat menarik, namun Sobat juga harus siap menghadapi berbagai risiko yang dapat terjadi.

Berikut adalah penjelasan lebih rinci tentang potensi risiko yang perlu kamu pertimbangkan sebelum memutuskan untuk melakukan root:

1. Kehilangan Garansi

Hampir semua produsen smartphone, termasuk Infinix, akan mencabut garansi perangkat jika terdeteksi telah di-root.

Hal ini karena proses rooting memodifikasi software yang telah disetel oleh produsen, sehingga dianggap sebagai tindakan yang melanggar ketentuan garansi.

Jadi, jika perangkat kamu mengalami masalah teknis atau kerusakan setelah di-root, kamu tidak akan dapat mengklaim garansi untuk perbaikan atau penggantian.

2. Isu Keamanan

Rooting membuat perangkat Android lebih rentan terhadap ancaman keamanan. Dengan memberikan akses root, kamu juga membuka pintu bagi aplikasi berbahaya untuk mengakses data sensitif atau merusak sistem.

Virus, malware, dan spyware memiliki kesempatan lebih mudah untuk menginfeksi perangkat yang telah di-root, yang dapat menyebabkan pencurian data pribadi, kerusakan pada sistem, atau bahkan penggunaan perangkat untuk menyerang perangkat lain.

3. Potensi Kerusakan

Rooting melibatkan proses teknis yang jika tidak dilakukan dengan benar dapat merusak perangkat kamu, yang dikenal dengan istilah ‘bricking’.

Bricking adalah kondisi di mana perangkat tidak bisa berfungsi sama sekali, baik itu ‘soft brick’ yang masih memberikan beberapa akses ke sistem atau ‘hard brick’ yang membuat perangkat sama sekali tidak berfungsi.

Kesalahan saat menginstal custom ROM, update firmware yang gagal, atau kesalahan dalam mengedit file sistem adalah beberapa contoh yang bisa menyebabkan kondisi ini.

4. Update Resmi Terhambat

Perangkat yang telah di-root sering kali tidak dapat menerima pembaruan software atau OS secara otomatis.

Karena perubahan pada sistem keamanan dan verifikasi software oleh produsen, update otomatis mungkin tidak lagi kompatibel dengan perangkat yang di-root.

Hal ini dapat mengakibatkan kamu melewatkan pembaruan keamanan penting atau fitur baru yang dikeluarkan oleh produsen.

5. Performa yang Tidak Stabil

Meskipun rooting bisa meningkatkan performa, ada kalanya ini juga bisa menimbulkan masalah stabilitas pada perangkat.

Modifikasi tidak resmi atau penggunaan kernel dan ROM yang tidak dioptimalkan bisa menyebabkan perangkat sering hang, restart sendiri, atau mengalami penurunan performa.

Dengan memahami risiko-risiko ini, Sobat bisa lebih bijak dalam menimbang apakah proses root sesuai dengan kebutuhan dan apakah manfaat yang diperoleh melebihi potensi kerugian yang bisa terjadi.

Selalu pastikan untuk mengikuti panduan rooting dari sumber yang terpercaya dan melakukan backup secara menyeluruh sebelum memulai proses rooting pada HP Infinix kamu.

Langkah-Langkah Root HP Infinix

Nah untuk mempermudah sobat mengetahui alur dari root HP Android berikut ini adalah langkah-langkah dan apa saja yang harus dipersiapkan.

Persiapan:

  • Backup Data: Gunakan aplikasi seperti Titanium Backup atau Google Drive untuk mengamankan data kalian.
  • Unlock Bootloader: Proses ini biasanya membutuhkan konfirmasi dari produsen dan dapat dilakukan melalui pengaturan pengembang.
  • Charge Perangkat: Pastikan perangkat dalam keadaan terisi penuh atau minimal 50% untuk menghindari kegagalan proses di tengah jalan.

Proses Rooting:

  1. Download Software Rooting: Software seperti Magisk atau SuperSU sangat populer untuk melakukan root. Pastikan kalian mengunduh versi terbaru yang kompatibel dengan HP Infinix kalian.
  2. Install Custom Recovery: Custom Recovery seperti TWRP (Team Win Recovery Project) memudahkan proses rooting. Kalian bisa menemukan tutorial pemasangan TWRP khusus untuk model HP Infinix kalian di forum XDA Developers.
  3. Flash ZIP Rooting via Recovery: Masuk ke mode recovery, biasanya dengan menahan tombol power dan volume up bersamaan, kemudian pilih ‘install’ dan temukan file ZIP yang sudah kalian download tadi.
  4. Restart Perangkat: Setelah proses instalasi selesai, restart perangkat untuk menyelesaikan rooting.
Proses Root HP Infinix
Proses Root HP Infinix (Image source: Youtube/Eja Kenalin)

Verifikasi Root

Setelah perangkat menyala kembali, gunakan aplikasi seperti Root Checker untuk memverifikasi status root. Jika semuanya berjalan lancar, kalian sekarang memiliki akses root dan dapat mulai mengkustomisasi perangkat.

Kesimpulan

Rooting HP Infinix bisa menjadi cara yang efektif untuk memaksimalkan potensi perangkat kalian. Namun, penting untuk melakukan dengan hati-hati dan memahami risiko yang terlibat. Pastikan untuk mengikuti panduan yang tepat dan selalu memiliki backup data sebelum memulai proses.

Sobat, itulah panduan cara root HP Infinix yang lengkap. Semoga informasi ini bisa membantu kalian dalam mengoptimalkan dan meningkatkan performa perangkat Infinix. Selamat mencoba, dan semoga berhasil!



Info tech paling update! Ikuti kami di WhatsApp Channel & Google News, Jadilah bagian komunitas kami!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Bergabung Di Komunitas Kami

X
Mau selalu update? Aktifkan Notifikasi sekarang juga! OK No thanks